Pages

May 4, 2014

Saya Budak Repeat Year



Panas tak selalu sampai ke petang kerana hujan turun di tengah hari (Credit)


Setiap orang pasti tidak terlepas mengalami saat kejatuhan dalam hidup mereka. Saat di mana dunia dirasakan seperti terbelah dua dan langit bakal menghempap ubun-ubun mereka. Saat di mana terasa hidup begitu gelap sepekat hitamnya malam yang tanpa bulan dan bintang. Seperti tiada lagi cahaya di hujung jalan. Saat di mana diri mula meraba-raba mencari satu tempat kukuh untuk bergantung.

Begitulah beratnya terasa ujian yang kadang-kadang datang menyapa tanpa kita bersedia untuk menghadapinya. Dan setiap manusia tidak akan mungkin pernah terlepas daripada diuji Allah sepanjang hidup mereka. Diuji dengan pelbagai cara dan pelbagai tahap sesuai mengikut tahap kemampuan hambaNya. Ada yang diuji dengan kewangan. Ada yang diuiji dengan masalah keluarga. Ada juga diuji dengan pekerjaan. Dan sesungguhnya Allah lebih mengetahui para hambaNya.

Saya sebagai hamba kerdil lagi lemah juga tidak terlepas daripada ujian. Sejak diri ini mula menyedut udara pertama setelah keluar dari rahim ibunda lebih 20 tahun yang lalu begitu banyak ujian yang telah diharungi. Telah banyak cabaran yang dihadapi yang akhirmya semakin mematangkan diri. 

Tetapi yang terbesar adalah apabila Allah menurunkan ujianNya dalam bentuk keputusan peperiksaan. Seperti ramai pelajar lain, tidak kiralah yang masih di peringkat sekolah atau universiti, asalkan mereka bernama pelajar, perkara yang paling ditakuti adalah peperiksaan dan saat paling mendebarkan dan mengecutkan perut adalah saat menerima keputusan peperiksaan. Diri saya juga tidak terkecuali. 

Ia bermula dengan satu panggilan telefon pada waktu tengah hari daripada pihak universiti menyatakan saya telah gagal dua kertas peperiksaan. Saat itu terasa seperti ada halilintar yang menyambar. Menggegarkan segenap anggota dan menyentapkan setiap neuron. Memaksa diri saya untuk meproses kembali apa yang disampaikan. Lebih memburukkan keadaan apabila saya diminta untuk terus repeat year atau mengulang kembali tahun pengajian tanpa diberi peluang untuk menduduki kembali dua kertas yang gagal. 

Buat seketika saya kebingungan. Kaku sambil tangan masih memegang erat telefon bimbit. Masih tidak dapat menerima hakikat berita yang disampaikan wakil universiti. Masih tidak dapat melihat ke mana arah tuju selepas ini. 

Apa kata parents  nanti? 

Apa kata rakan sebatch yang lain?

Macam mana reaksi keluarga jika tahu?

Macam mana nak bagitahu pihak sponsor?

Seribu satu persoalan bertalu-talu mengetuk kotak fikiran. Bimbang. Gelisah. Cuak. Segala perasaan bercampur-baur dan bergejolak dalam jiwa. Buat pertama kalinya saya diuji dengan kegagalan dalam peperiksaan. Dan ianya merupakan ujian terbesar yang pernah saya hadapi.

Sejak dibangku sekolah rendah, tidak pernah sekali pun saya menduduki selain tempat pertama dalam keseluruhan darjah. Memang setiap tahun, muka saya yang akan naik ke pentas mengambil hadiah tempat pertama. Malah pada Tahun Satu saya pernah dinobat pelajar cemerlang kerana memperoleh markah 100% dalam setiap kertas peperiksaan. Itu ketika di Tahun Satu. Kemudian pada Tahun Tiga, saya merupakan wakil tunggal di sekolah yang melepasi PTS. Kepada yang lahir pada 90-an mungkin anda akan ingat peperiksaan ini.

Melangkah alam sekolah menengah saya masih berada dalam kelompok sepuluh teratas dalam tingkatan. Dan Alhamdulillah berbekalkan keputusan SPM, saya ditawarkan biasiswa untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara dalam bidang perubatan. 

Dan sepanjang tiga tahun di medical school setiap peperiksaan dapat dilepasi walaupun mungkin hanya sekadar cukup makan. Jadi apabila gagal di tahun empat pengajian, saya rasakan ia adalah sesuatu yang sangat sukar untuk diterima dan dirasionalkan.

Tiada niat saya untuk membangga diri. Apatah lagi bermegah dengan kurniaan yang diberiNya. Kerana sesungguhnya segala-galanya tidak lain hanya milik mutlakNya. Saya hanyalah hamba yang meminjam. Maka Dia berhak menarik kembali pinjaman yang diberi pada bila-bila masa dan di mana jua. 

Dan setiap percaturan Allah itu ada hikmah disebaliknya yang mungkin tidak dapat dilihat dengan ilmu cetek manusia.

Mungkin saya buta untuk melihat hikmah disebalik kegagalan kali ini pada awalnya. Yang boleh difikirkan sepanjang masa adalah, 

"Ni mesti balasan Allah. Mesti ada dosa aku buat sebelum exam hari tu. Tak pun mesti Allah tak redha dengan aku."

Tetapi Allah Maha Mengetahui.  Seperti mana firmanNya,




     وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” 
(Al-Baqarah, 2:216)


Dan benarlah kata-kata Allah.

Selepas hampir setengah tahun mengulang tahun empat pengajian, barulah mata dan hati saya celik untuk melihat dan memahami hikmah disebalik musibah ini. Begitu lama masa diambil tetapi segala puji dan syukur hanya kepadaNya kerana mengizinkan diri kerdil ini merasai nikmat kuatnya kebangkitan setelah jatuh tersungkur.    

Memulakan clinical year di negara orang adalah sesuatu yang maha dahsyat. Setelah tiga tahun selesa dalam kepompong universiti di mana anda hanya perlu menghadiri lectures dan menjawab exams, kini diri terpaksa menyesuaikan diri dengan suasana hospital, staf-staf, para doktor dan juga perangai pesakit yang pelbagai ragam. Kemudian, dengan lectures yang masih perlu dihadiri dan persediaan untuk menghadapi peperiksaan yang perlu dibuat. Itu belum ditambah dengan pelbagai assignments dan reports yang mesti disiapkan pada masa yang ditetapkan.

Permulaan tahun lepas adalah suatu cabaran besar buat saya. Tetapi setelah memahami di mana silap dan tempat yang boleh diperbaiki untuk menghadapi sekali lagi tahun empat, saya semakin bersedia. Saya dapat melihat ke mana arah kompas pelayaran ini perlu dihalakan dan di mana destinasi pengakhirannya.

Kini dengan sedikit ilmu yang diraih pada tahun sebelumnya, saya memulakan kembali tahun empat pengajian dengan lebih bersedia. Malah semangat dan rasa seronok belajar kembali membuak-buak. Kerana saya dapat melihat dengan jelasnya apa yang selama ini dirasakan kabur ketika memulakan clinical year pada tahun lepas. 

Sebelumnya saya hanya banyak mendiamkan diri apabila ditanya soalan oleh doktor. Segan hendak menjawab dan takut salah memberi jawapan sering menghantui. Dan kadang-kadang kerana memang saya tidak tahu jawapan untuk diberikan. Makanya, doktor sering memberi feedback yang kurang memberangsangkan dan saya sering diminta untuk lebih proaktif.

Kini saya menjadi lebih proaktif dan lebih berkeyakinan. Lebih gembira dengan feedback positif yang diterima. Kerana saya sudah mengerti apa yang perlu saya lakukan. Sudah faham tujuan setiap assignments, reports dan juga peperiksaan serta cara-cara untuk score. Dan yang paling penting adalah untuk membaca dan memahami guide book yang diberikan pada awal tahun. Di dalamnya lengkap dengan segala panduan untuk menghadapi dan apa yang diperlukan bagi pelajar lakukan untuk lulus tahun pengajian tersebut.  

Saya kini bukan lagi budak yang masih samar-samar dengan apa yang bakal dihadapi di hospital dan pada penghujung tahun. Bukan lagi budak yang megikut rakan sebatch kerana tidak tahu apa yang sepatutnya dibuat di hospital. Bukan lagi budak yang hanya tahu menghafal segala tok nenek penyakit dan ubat tanpa mengetahui kaitannya.

Tetapi saya sudah jelas dengan hala tuju dan apa yang bakal dihadapi di penghujung tahun. Saya semakin pandai bergerak bersendirian di segenap hospital untuk mencari pesakit untuk proses pembelajaran. Saya sudah tidak belajar dengan sekadar menghafal segalanya-galanya tetapi lebih dengan memahami setiap satu penyakit dan ubatan. 

Dengan mengerti apa yang dilakukan dan bukan dengan keadaan teraba-raba dalam kegelapan menghadapi tahun empat pengajian, saya membesar dan menjadi lebih matang. Lebih menghargai diberi peluang untuk mengulang tahun pengajian. Kerana mungkin Allah merasakan saya masih belum sepenuhnya bersedia untuk memasuki tahun lima pengajian. Mungkin saya akan menghadapinya dengan penuh kesukaran yang membuatkan saya menghadapi kegagalan yang lebih besar. Sesungguhnya hanya Allah yang Maha Mengetahui.





Mengenangkan perkara ini, ianya membuatkan diri ini terfikir sejenak. Refleksi kembali pada diri. Keadaan ini banyak persamaannya dengan penghijrahan saya. Penghijrahan saya mengenal islam sebenar. Islam yang syumul. Bukan islam hanya pada nama atau islam pada kad pengenalan. Malah mungkin juga sama dengan kisah penghijrahan anda dan ramai lagi di luar sana.

Bunyinya agak janggal. Ya, pelik dan menghairankan.

"Apa kaitannya repeat year dan berkenalan kembali dengan islam?"

Tetapi jika diteliti dan dihalusi, banyak sebenarnya kaitan antara dua perkara ini. Ini membawa saya kepada soalan-soalan berikut,

"Sejak bila kita mula kenal islam?"

"Sepanjang menjadi muslim, adakah kita sudah benar-benar memahami islam itu? Atau hanya sekadar ikutan kerana itu yang diamalkan sejak dari kecil?"

"Adakah kita sekadar menghafal segala buku teks agama yang dipelajari sejak sekolah tanpa kita sekalipun merasakan izzahnya islam itu? Menghafal sekadar untuk mendapat A dalam peperiksaan dan agar tidak ditertawakan rakan sekelas kerana cetek ilmu agama?

Bagaimana? Dapat difikirkan jawapannya? 

Sebenarnya tiada jawapan betul atau salah pada soalan-soalan di atas. Jawapannya subjektif. Bergantung kepada pengalaman setiap individu yang menjawab.

Tetapi bagi diri saya, jawapan soalan pertama mungkin sama seperti majoriti yang dilahirkan dalam keluarga muslim. Mengenali islam sejak kecil. Kerana sejak kecil kita telah diajar solat dan  membaca al-quran oleh ibunda dan ayahanda tercinta. Dan kemudian belajar pendidikan agama islam di bangku sekolah. Belajar secara intensif hanya untuk menjawab peperiksaan. Di sini, bukan saya ingin menjustifikasikan sistem pelajaran kita di Malaysia atau mengkritik mana-mana pihak yang bertangggungjawab menggubal kokurikulum pelajaran di Malasyia.

Bukan. Malah jauh sekali.

Saya hanya menyatakan realiti dan hakikat yang diharungi oleh majoriti daripada kita. Dan ini membawa saya berbalik kepada soalan kedua dan mungkin boleh diselitkan sekali soalan ketiga. Jika kita benar memahami islam itu, apakah tujuan kita dihidupkan di bumi ini? 

Sejujurnya saya sendiri tidak dapat menjawab soalan ini sebelum saya dipertemukan pada tarbiyyah. Kadang-kadang tertanya-tanya apa tujuan hidup ini agaknya. Mungkin belajar, bekerja, berkahwin, membesarkan anak dan kemudiannya bersedia untuk menghadapi alam seterusnya apabila usia menjengah senja. Ditambah dengan berpegang pada rukun islam dan rukun iman sepanjang hidup. Ringkas dan kitaran sama yang diulang-ulang.

Hakikatnya lebih daripada itu. Kita tidak lain dan tidak bukan diciptakan di dunia untuk menjadi khalifah dan 'abidNya. Sebagaimana dua firmanNya,




وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk merekamenyembah dan beribadat kepadaKu.
(Az-Zariyat,  51:56)





وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya".
(Al-Baqarah, 2:30)



Tugas yang tergalas di bahu setiap anak cucu Adam yang cukup mulia sehinggakan iblis diminta sujud kepada Adam setelah baginda diciptakan. Tetapi malangnya, ramai daripada kita lupa dan tidak mengetahuinya. Dan salah seorangnya termasuklah saya suatu masa dahulu. 

Setelah mengetahui apa tujuan dihidupkan, barulah seorang manusia itu akan terbuka matanya untuk melihat tujuan hidupnya lebih besar daripada sekadar menjadi pelajar, pekerja dan ibu bapa. 

Mereka ini akan keluar dari kitaran sama yang dilakukan oleh ramai manusia lain yang tidak mengikut fitrah kejadian mereka. Matlamat hidup mereka jelas. Mereka dapat melihat ke mana pengakhiran hidup mereka dan dengan ini mereka menghalakan layar kapal hidup mereka menuju pengakhiran yang baik untuk akhirat kelak. 

Malahan mereka akan bersungguh-sungguh berusaha menjadi khalifah dan 'abidNya yang terbaik. Semata-mata mencari redhaNya dan semoga dengan izinNya mereka dapat berjumpa Sang Pencipta di syurgaNya kelak.

Maka keadaan ini sama seperti saya tahun lepas ketika memulakan clinical year. Tiada arah tujuan dan teraba-raba menyesuaikan diri dengan suasana baru. Sekadar mengikut rakan sekelas tanpa memahami apa tujuan setiap apa yang saya lakukan di hospital. Malah saya langsung tidak dapat melihat apa yang harus dilakukan untuk menamatkan tahun pengajian dengan jayanya. Hanya menjadi si pengikut. 

Begitu jugalah halnya dalam islam seperti yang saya terangkan sebelum ini. Kerana tidak faham erti islam dan  siapa kita sebenarnya menyebabkan ramai yang kecundang. Kecundang untuk menghadapi akhirat, tempat kita akan hidup kekal abadi dan menuai hasil hidup di dunia. Lebih malang, ada yang sudah kecundang sejak di dunia lagi. Allah sudah memperlihatkan lebih awal akibat tidak mengikut suruhanNya dan juga melanggar perintahNya. Na 'udzu billah min dzalik.      

Situasi soalan ketiga juga sering berkisar dalam masyarakat kita. Betapa kita belajar agama hanya untuk  menjawab peperiksaan. Hanya untuk mencantikkan sijil SPM. Hanya untuk meminta biasiswa. 

Sedih apabila mengenangkannya.

Mungkin ramai akan menyangkal poin di atas. 

Ya. Hal ini tidak meliputi semua. Masih ramai yang berkecuali. Cuma sebahagian besar daripada masyarakat kita masih termasuk dalam golongan ini. Dan sekali lagi saya juga sebahagian daripadanya.

Dan akan ada yang mengatakan,

"Kami tahu pasal islam. Semua hukum kami tahu. Apa yang halal dan haram kami boleh jawab. Kami buat semua rukun islam dan percaya dengan rukun iman. Apa lagi yang kami tak faham pasal islam?"

Bertenang. Tarik nafas dalam-dalam dan hembus.

Ya. Saya tidak nafikan ramai yang tahu hukum-hukum dan apa yang halal dan haram. Malah ilmu mereka dan anda lebih hebat daripada ilmu agama saya yang sedikit ini. 

Cuma, jika semua bab agama telah dipelajari dan dikhatam di sekolah, mengapa masih banyak maksiat yang berleluasa dalam masyarakat kita, masyarakat islam? 

Malah pelaku maksiat bernama muslim serta tertera agama islam pada kad pengenalannya. 

Mengapa perkara sedemikian masih berlaku?

Kerana kita hanya mempelajari dan mendalami ilmu agama menggunakan akal. Tanpa kita serapkannya ke dalam hati dan sanubari. 

Selagi islam tidak tersemat rapi di dalam hati, belajarlah ilmu setinggi Gunung Everest sekalipun, ianya tidak akan melahirkan rasa izzahnya dengan islam itu. Yang membuatkan pelakunya beramal dengan islam sebenar. Yang akan membuatkan pelakunya hanya menyatakan yang hak. Dan yang membuatkan pelakunya tidak akan pernah berkompromi dengan kebatilan. 

Contoh mudah boleh dilihat pada profesor-profesor di universiti luar negara yang mengajar ilmu islam. Ramai daripada mereka adalah bukan islam tetapi masih ramai muslim sendiri yang belajar daripada mereka. Ini menunjukkan betapa banyak ilmu islam yang mereka tahu. Tetapi mereka masih dengan agama mereka. Mereka tidak menukar agama dan tidak kembali kepada agama fitrah mereka iaitu islam. 

Kerana mereka hanya tahu ilmu islam tetapi mereka tidak memahaminya. Faham dan tahu adalah dua perkara yang berbeza. Seseorang yang tahu tidak semestinya dia faham. Tetapi seseorang yang faham sudah pasti dia tahu.  

Malangnya, ramai dalam kalangan kita terdiri daripada orang yang tahu ini. Kerana orang yang faham islam akan  menukar ilmu tersebut kepada amal. Bukan hanya sekadar tahu tetapi tidak mengamalkannya. Bukan hanya sekadar memenuhi otak tetapi langsung tidak turun ke hati.

Kefahaman dan bukan sekadar hafalan yang membezakan kita untuk menjadi sekadar muslim pada nama atau muslim yang menerima islam secara keseluruhan. Dan kefaham yang terbaik adalah kefahaman mengenai ad-din, 


عن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم
مَنْ يُرِدِ اللّهُ بِهِ خَيْراً يُفَقّهْهُ فِي الدّينِ
(صحيح البخارى ومسلم)
“Sesiapa yang Allah mahukan kebaikan baginya, Dia (Allah) memberikannya kefahaman dalam Ad-Din”



Seperti ulasan di atas, kefahaman saya dalam apa yang saya pelajari dalam bidang perubatan membezakan saya yang sekarang dengan diri saya pada tahun lepas. Memahami setiap penyakit adalah lebih mudah berbanding dengan hanya sekadar menghafal. Dan dengan kefahaman itu, saya bangkit menjadi pelajar yang lebih kuat untuk menghadapi tahun-tahun mendatang sebelum menamatkan pelajaran.  

Banyak persamaan penghijrahan saya dan juga pengalaman repeat year. Malah masanya juga tidak jauh bezanya. 

Diberi peluang mengenali kembali erti menjadi muslim adalah suatu nikmat terbesar yang tiada tandingannya. Jika diberi emas setinggi sepuluh Gunung Kinabalu sekalipun, tidak mungkin saya akan tukarkannya dengan kefahaman islam yang diperoleh sekarang. 

Setelah bertahun-tahun hidup dalam kemalapan, teraba-raba dan berpusing-pusing dalam memaknai erti sebenar hidup, Alhamdulillah Allah menurunkan cahayaNya dan petunjukNya untuk kembali membimbing saya untuk melihat jauh ke hujung terowong kehidupan. Untuk melihat apa pengakhiran kepada sebuah kehidupan dan bagaimana untuk menghadapinya. 

Maha Suci Allah, Dia tidak pernah sesekali meninggalkan hambaNya terkapai-kapai. Sudah diberi manual lengkap iaitu al-quran untuk membimbing manusia mengharungi ranjau hidup. 

Cuma menanti manusia untuk membuka, membelek, membaca dan memahaminya. Tetapi ramai manusia yang masih enggan mengikut manualnya menjadikan mereka manusia yang tidak berfungsi. Mereka ini ibaratnya mesin basuh yang digunakan untuk membasuh pinggan mangkuk. Tidak mungkin berfungsi dengan normal malah akhirnya akan rosak dan tidak berguna lagi.

Maka, kembalilah kepada islam yang sebenar. Kenalilah kembali siapa kita dan apa tujuan hidup kita. Fahamilah manual kita sebaik-baiknya. Dan resapkanlah islam ke dalam jiwa dan manifestasikannya dengan amal.       







1 comment:

  1. salam akaaaak. sy teringin kenal akak personally >< =)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...